Monday, March 1, 2010

Kasih tak bertepi

Ar-Rahman – Nama dan Sifat bagi Allah SWT yang bermaksud Yang Maha Pengasih dan Pemurah. Sifat ini lebih umum yang mana ianya meliputi segala macam kasih sayang.
Ar-Rahim – Nama dan Sifat bagi Allah SWT yang bermaksud Yang Maha Penyayang. Ia lebih khusus dari Ar-Rahman. Dikhususkan hanya kepada orang yang beriman.
Kalimah Ar-Rahmannir Rahim adalah sifat bagi Robbil ‘Alamin. Allah ketika menjaga, memerintah, mengurus, mendidik alam semesta, ia melakukannya dengan sifat kasih sayang. Sifat ini terjelma di dalam semua kejadianNya dan ia dapat dilihat jika kita memikirkannya. Sifat kasih sayang ini terjelma hingga kepada peraturan dan undang undang yang diturunkan kepada kita.
Allah SWT adalah Robb kepada yang kafir dan yang mukmin. Dialah yang menciptakan mereka daripada tiada. Oleh itu, kesemua dari mereka mendapat rahmat Allah SWT. Bukan kerana mereka berhak mendapatnya.
Cahaya matahari menyinari keatas yang kafir dan yang mukmin. Hujan turun kepada yang menyembahNya dan yang mensyirikkanNya. Oksigen dapat digunakan oleh mereka yang mengucap kalimah syahadah dan yang tidak.
Semua pemberian adalah dari robbil ‘alamin dan semuanya adalah rahmat. Allah memberi kepada yang taat kepadaNya dan yang ingkar. Ini adalah rahmat. Allah juga Maha Menerima Taubat. Dia menangguhkan seksaan kepada yang berdosa kepadaNya dan membuka pintu taubat kepada sesiapa.
Allah menjadikan rahmatNya mendahului kemurkaanNya. Rahmat ini menuntut kita supaya bersyukur atau berterima kasih.
Hidup kita sentiasa dilingkungi oleh Rahmat Allah
“Dan Dia telah memberikan kepadamu (keperluanmu) dan segala apa yang kamu mohonkan kepadanya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu menghinggakannya. Sesungguhnya manusia itu, sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah)“. (Ibrahim : 34)
Daripada kita bangun hingga kita tidur, berapa banyakkah nikmat Allah yang telah kita kecapi ?
Sepatutnya kita merasa malu kerana nikmat yang kita selalu dapat dari Allah SWT, kita ganti dengan kekufuran kepadaNya.
Suka Duka itu adalah Rahmat Allah
Allah sentiasa mengubah keadaan kita dari sedih kepada gembira, dari sihat kepada sakit, dari kaya kepada miskin, dari terang kepada gelap supaya kita mengerti bahawa, kita tidak bebas dari hukum ketentuanNya dan supaya kita selalu ingat bahawa, kita sebenarnya sentiasa berdiri di atas landasan.
Allah SWT menerangkan di dalam al-Quran bahawa di sebalik perkara yang kita benci, terdapat banyak hikmah Ilahi (hanya Dia sahaja yang mengetahui) yang berpunca dari sifat Rahman Allah SWT. Ubat itu pahit tetapi ia adalah penawar. Kita sebagai manusia yang terhad ilmu pengetahuan hanya mampu memikirkan perkara yang sangat terbatas.
Di dalam kehidupan harian, kita sering mendapat perkara-perkara yang kita tidak suka seperti kemalangan, kehilangan, kelaparan dan sebagainya. Perkara itu bagi orang yang beriman adalah suatu rahmat.
Ibnu Mas’ud berkata : Rasulullah SAW bersabda : Tiada seorang muslim yang kena musibah bala gangguan atau penyakit, dan yang lebih ringan dari itu melainkan Allah ampunkan dosanya seperti gugurnya daun pohon..
Setiap perkara yang dijadikan Allah SWT itu ada baik dan buruknya. Dengan rahmat Allah SWT, diajarnya kita bagaimana untuk berurusan dengan kejadianNya itu supaya kita dapat mengambil manfaat daripadanya dan menolak yang tak baik samada kita sedari atau tidak.
Seorang mukmin sangat sangat berhajat kepada rahmat Allah swt.

No comments:

Post a Comment